Home » , , » Diperum Nainggolan, Korban Pembunuhan Sadis di Bekasi Berprofesi Pengusaha

Diperum Nainggolan, Korban Pembunuhan Sadis di Bekasi Berprofesi Pengusaha

Written By MAJALAH HOLONG ONLINE on Rabu, 14 November 2018 | November 14, 2018

Pintu rumah korban di Jalan Bojong Nangka RT 02/RW 07 Kelurahan Jatirahayu, Pondokmelati, Kota Bekasi, tidak dalam keadaan rusak ataupun dicongkel paksa dari luar. ( Foto: Suara Pembaruan / mikael niman )
Sejumlah tetangga mengenal korban pembunuhan, Diperum Nainggolan (38) dan keluarganya sebagai pengusaha warung kelontong dan jasa ekspedisi rokok.

Bekasi, MH-Sejumlah tetangga mengenal korban pembunuhan, Diperum Nainggolan (38) dan keluarganya sebagai pengusaha warung kelontong dan jasa ekspedisi produk rokok.

“Kebetulan saya sering berbincang dengan Pak Diperum, dia baru saja menambah bisnisnya dari berjualan sembako, sekarang pengantaran rokok," kata tetangga korban, Jimmy (45) di Bekasi, Selasa (13/11/2018).

Jimmy bertempat tinggal hanya beberapa rumah dari Tempat Kejadian Perkara (TKP) pembunuhan Diperum dan keluarganya di Jalan Bojong Nangka II, Jatirahayu, Pondokmelati, Kota Bekasi.


Korban berikut isteri, Maya Boru Ambarita (37), dan dua anaknya yakni SN (9) dan AN (7) diketahui dibunuh di rumah kontrakannya.

Kasus pembunuhan itu terungkap setelah polisi mendapati adanya sejumlah luka tusukan dan benda tumpul di tubuh korban.
Peristiwa pembunuhan itu pun mengejutkan tetangga korban yang selama ini mengenal sosok keluarga Diperum sebagai tetangga yang berkepribadian baik.

“Terus terang saya kaget, sebab baru beberapa malam kemarin kami berbincang tentang bisnis barunya itu," katanya.


Dikatakan Jimmy, korban diketahui tinggal di rumah kontrakan milik saudaranya, tepat di seberang warung kelonting tempat Diperum dan keluarga berjualan sembako.

“Korban sudah buka warung sejak 2016. Buka setiap hari mulai pukul 07.00-22.00 WIB. Sejak Juli 2018, dia mulai mengantar rokok dengan mobil box," katanya.

Ketua RT 2 RW 5, Agus Sani, mengaku sempat mendapat laporan dari petugas Siskamling perihal sebuah mobil yang didapati melaju dalam kecepatan kencang di depan lokasi kejadian.

“Jadi petugas Siskamling katanya mutar-mutar sampai pukul 2.00 WIB, situasi aman, tidak ada temuan. Namun sempat mendeteksi sebuah mobil melaju kencang, tapi tidak jelas jenisnya karena situasi sekitar gelap," ujarnya.
Diperum Nainggolan, Korban Pembunuhan Sadis di Bekasi Berprofesi Pengusaha.
Kondisi Diperium sekeluarga diketahui kali pertama oleh saksi Feby (35) yang tinggal di kontrakan yang dikelola korban.

Saksi mengaku, pada pukul 3.30 WIB melihat gerbang rumah korban terbuka dan televisi di dalam rumahnya pun menyala.

“Sempat saya panggil, tapi tidak menyahut. Saya juga sempat telepon, tapi tidak dijawab. Akhirnya saya masuk kontrakan saja," Feby.

Tiga jam berselang, saat akan berangkat kerja, saksi kian curiga saat mendapati situasi yang sama. Gerbang masih dalam kondisi terbuka, televisi menyala, tapi tidak ada korban atau keluarganya yang terlihat beraktivitas.

“Karena penasaran, saya coba intip lewat jendela dan terlihat mereka sudah tergeletak bersimbah darah di lantai," ucapnya.

Saksi pun lantas memanggil tetangga lain dan menghubungi kepolisian untuk melaporkan kejadian tersebut.

Ini Dugaan Motif Pembunuhan

Dugaan sementara motif pembunuhan adalah dendam atau harga diri dari si pelaku. Mabes Polri berbicara soal kemungkinan motif pembunuhan sekeluarga yang terjadi di Jalan Bojong Nangka 2 RT 002 RW 07 Kelurahan Jatirahayu, Kecamatan Pondok Melati, Kota Bekasi, Jawa Barat, pada Selasa (13/11/2018) sekitar pukul 06.30 WIB.

“Yang pertama pasti dendam, kemudian yang kedua kemungkinan masalah harga diri. Apakah dia pernah dimaki-maki, apakah dipermalukan di depan orang lain sehingga dia ingin menghabisi sekeluarga,” kata Kadiv Humas Polri Irjen Setyo Wasisto di Mabes Polri Selasa.

Yang ketiga, masih kata Setyo, belajar dari pengalaman waktu di Surabaya dulu, ada yang meninggal satu keluarga karena utang piutang. Pelaku tidak bisa membayar jadi korbannya dibunuh semua.

“Keempat dia mengidap psikopat, kelainan jiwa. Dia kalau melihat orang rasanya ingin membunuh. Biasanya yang psikopat gini dia tidak ngerasa bersalah. Kira-kira itulah empat faktor yang bisa mempengaruhi seseorang membunuh sekeluarga,” urainya.(*)

Sumber: BeritaSatu.com
 
Share this article :

Posting Komentar

 
Support : Majalah Holong | | Copyright © 2018. Majalah Holong -Media Komunitas Majalah Holong