Home » , , , » Wisata Aek Rangat Samosir Sepi Meski Libur Isra Mikraj

Wisata Aek Rangat Samosir Sepi Meski Libur Isra Mikraj

Written By MAJALAH HOLONG ONLINE on Rabu, 03 April 2019 | April 03, 2019

Objek wisata Aek Rangat, Kelurahan Siogung-ogung, Kecamatan Pangururan, Kabupaten Samosir, lesu dari aktivitas pengunjung di libur Isra Mikraj 2019. (helbos sitanggang)

Samosir. , MH - Meski libur peringatan Isra Mikraj, 3 April 2019, salah satu objek wisata andalan Kabupaten Samosir, yakni Aek Rangat, di Kelurahan Siogung-ogung, hingga pukul 13.30 WIB terlihat sepi.

Salah seorang pengelola pemandian ari panas di Aek Rangat, Ganda Tua Naibaho (26) kepada Medanbisnisdaily.com, mengatakan, kondisi sepinya pengunjung sudah lama terjadi pada siang hari.

"Sudah hampir 10 bulan kita buka usaha di sini, kondisi seperti hari ini yang sepi pengunjung, kerap terjadi bila siang hari. Paling malam hari baru ada pengunjung," tutur Ganda Tua.

Bahkan pengunjung usahanya yang difasilitasi free Wifi, kata Ganda, bahkan pada libur Imlek dan Raya Nyepi tahun ini sama sekali tidak ada pengunjung. "Biasanya, saat yang menguntungkan itu dihari libur.

Namun pada libur Imlek dan Raya Nyepi kemarin, tidak ada pengunjung hingga sore. Malam baru ada tamu, itupun sahabat-sahabat bukan pengunjung dari luar," ucap Ganda.
Ganda tidak tahu penyebab sepinya pengunjung. 

Padahal, di pemandian air panas yang mereka kelola, lokasinya bisa memandang Danau Toba yang begitu indah dari ketinggian. Katanya, belum pernah ada tamu dari luar, yang datang masih dari seputaran Pangururan.

"Padahal selain harga terjangkau dari sajian kopi, teh manis, dan minuman botol bebas alkohol lainnya, serta kita berikan fasilitas free wifi, belum pernah kedatangan tamu dari luar, melainkan masih dari seputaran Kota Pangururan, Samosir," ungkap Ganda.

Ia juga menyampaikan, objek wisata Aek Rangat termasuk usahanya, biasanya mulai ramai mulai pukul 16.30 WIB hingga paling lama pukul 21.00 WIB. "Tapi itupun, khusus tempat kita ini, kalaupun ramai, paling banyak 20 orang. Hari biasa, hampir tidak ada pengunjung. Misalnya semalam, hanya 3 orang," ujar Ganda.

Petugas retribusi masuk di pintu masuk objek wisata Aek Rangat Pangururan, Hotdi Naibaho, mengakui memang sepi pengunjung. Ia menyampaikan, hingga pukul 13.50 WIB, jumlah pengunjung masih 30 orang dengan tiket masuk Rp 5.000/orang, sesuai Perda. 

"Sama, pada libur Imlek dan Raya Nyepi kemarin, juga sepi pengunjung khusus untuk objek wisata Aek Rangat," katanya.

Ketika ditanya cara pendataan yang dilakukan, berhubung pintu masuk objek wisata Aek Rangat juga jalan umum, Hotdi menjelaskan, pendataan dilakukan dengan menghentikan pengendara dan menanyakan apakah mereka pengunjung atau tidak. (Medanbisnisdaily.com).

Share this article :

Posting Komentar

 
Support : Majalah Holong | | Copyright © 2018. Majalah Holong -Media Komunitas Majalah Holong